Cerita Ngentot Wanita Setengah Baya Memeknya Masih Sempit

Cerita Ngentot Wanita Setengah Baya Memeknya Masih Sempit Paling HOT - Kumpulan kisah Cerita Sex, Pada sharing cerita dewasa kali ini yang berjudul Cerita Ngentot Wanita Setengah Baya Memeknya Masih Sempit, saya telah menyediakan kisah romantis lengkap dengan gambar. mudah-mudahan isi postingan cerita sex dewasa yang saya tulis ini dapat anda nikmati. okelah, selamat membaca.

Foto Cerita Ngentot Wanita Setengah Baya Memeknya Masih Sempit HOT


Cerita Ngentot Wanita Setengah Baya Memeknya Masih Sempit
Cerita Ngentot Wanita Setengah Baya Memeknya Masih Sempit
Cerita Ngentot Wanita Setengah Baya - Ali bekerja di jabatan kerajaan. Kerana dia memegang jawatan sebagai Penolong Pengarah Kewangan, di dalam biliknya mempunyai seorang PA. kebangakan PA adalah wanita muda, tetapi PA Ali yang lebih dikenali sebagai Kak Yah sudah berumur 48 tahun. Mempunyai 2 orang anak. Yang sulung sudah bekerja dan bungsu masih menara gading. Ali yang kini berusia 28 tahun dan masih bujang, selayaknya memanggil Kak Yah sebagai ibu kerana umurnya yang lebih kurang dengan ibunya. Kak Yah adalah seorang janda. Bekas suaminya seorang kakitangan kerajaan juga, tetapi berlainan jabatan dan kementerian. Mereka bercerai sudah hampir 10 tahun.

Kak Yah tak lah cantik mana. Dah tua. Tubuhnya gempal. Bukan gemuk maksudnya, berisi tetapi mempunyai bentuk. Bentuk punggungnya lebar dan bulat membuatkan Kak Yah kelihatan tertonggek jika dilihat dari tepi. Buah dadanya besar dan nampak agak melayut. Berbentuk bulat dan ranum. Kak Yah juga berkaca mata dan bertudung. Kak Yah masih bernafsu kuat. Bekas suaminya dulu memang tak pernah memuaskan nafsunya. Selalu saja tewas dulu. Baru sekali dua keluar masuk dah pancut.

Kerana sudah lama menjanda dan tidak memdapat belaian dari seorang lelaki, Kak Yah sebenarnya sering melancap sendirian ketika dirumah untuk memuaskan nafsunya sendiri. Tabiat Kak Yah yang gemar melancap dirumah terbawa- bawa hingga di pejabat sewaktu rehat dan akhirnya kisahnya terbongkar oleh Ali.

Kak Yah tertangkap oleh Ali ketika dia sedang mengerang kecil menikmati sedapnya jari hantunya yang keluar masuk lubuk nikmatnya yang sudah berair banyak. Sesekali gentelan ibu jari di kelentitnya menegangkan otot dan melayangkan Kak Yah jauh di alam fantasi. Kak Yah melakukannya di meja kerjanya. Namun nasib memang tidak menyebelahi Kak Yah ketika itu. Ali yang kebetulan masuk ke bilik pejabat telah melihat kelakuan Kak Yah. Kak Yah tidak menyedari kehadirannya kerana sebelum itu Kak Yah memang sudah pasti dan yakin bahwa pegawainya mempunyai mesyuarat di luar. Tambahan pula dalam kenikmatan yang Kak Yah sangkakan selamat itu, Kak Yah memejamkan mata menikmati sedapnya melancap sambil membayangkan sedapnya jika dapat bersetubuh dengan lelaki idamannya.

Kak Yah terkejut apabila terasa seperti ada orang di hadapannya. Perlahan-lahan Kak Yah buka mata dan dia melihat Ali sedang berdiri bersandar di dinding sambil berpeluk tubuh memerhatikannya. Dia kelihatan tersenyum melihat kelakuan Kak Yah. Kelam kabut Kak Yah cabut jarinya dan betulkan kain yang disingkap hingga ke pinggang. Jari hantunya yang berlumuran dengan lendir disorokkan dibawah meja sambil mengelapnya dengan kainnya perlahan-lahan. Kak Yah memang betul betul kelam kabut ketika itu. Rasa malu memang wujud. Rasa seperti nak berlutut depan Ali supaya jangan ambil tindakan dan paling penting jangan cerita kepada sesiapa.

“Kak Yah, apa masalah kak yah sebenarnya? Sedap sangat nampaknya sampai tak sedar lama saya berdiri perhatikan akak kat situ. Kenapa kak?” Tanya Ali setelah dia duduk di kerusinya.

Kak Yah yang berdiri di hadapan mejanya hanya mampu tunduk membisu menanti perkataan perkataan yang tidak mahu dia dengari keluar dari mulutnya. Kak Yah malu yang amat sangat.

“Kak Yah, jangan lah takut. Jangan bimbang, ini adalah kes salah laku yang mengaibkan akak, jadi tak perlu bimbang. Saya tak akan ceritakan kepada sesiapa. Tapi beritahu saya apa masalah akak sebenarnya?” Tanya Ali sekali lagi kepada Kak Yah dengan lembut.

“Tuan, akak minta maaf. Akak tahu akak salah, akak janji tak akan buat lagi.” Pinta Kak Yah sambil menitiskan air mata akibat kesal dengan perbuatan tak senonohku itu.

“Kak Yah, saya tak marah akak lah.. Saya cuma nak tanya saja. Sebenarnya apa masalah akak?” Tanya Ali sekali lagi sambil dia bangun dari kerusinya dan berjalan ke arah Kak Yah yang kaku berdiri.

“Sebenarnya… sebenarnya… akak…. Ishh… ini soal rumah tangga lah Ali.. Akak malu… “ kata ku dalam keadaan serba salah.

“Hmm… Saya rasa akak ada masalah dalam menahan nafsu seks akak. Betul tak?” Tanya Ali perlahan sambil berjalan perlahan-lahan mengelilingiku. Kak Yah hanya mampu mengangguk mengiyekan tekaannya.

“Akak tahu tak saya boleh kenakan tindakan ke atas akak. Seperti tukar jabatan atau tukar tempat kerja. Akak nak yang mana? Akak dah nak pencen, akak tak malu ke tetiba je kena tukar? Apa orang cakap nanti…” Ali memberikan soalan cepu emas yang paling aku tidak mahu dengar.

Memang itu lah perkataan perkataan yang Kak Yah tak mahu keluar dari mulutnya. Serta merta Kak Yah menggigil dan berasa takut. Takut tindakan tersebut akan menimbulkan seribu persoalan kepada semua kakitangan dan lebih teruk lagi kepada keluarganya. Kak Yah tak mahu ianya terjadi dan tak mahu lambat laun mereka tahu. Mana nak sorokkan muka.

“Tuan, tolong lah akak. Akak tau akak salah.. Toloonggglah…. “ Katanya dalam nada sedih.

“Ok, saya boleh tolong akak, tapi akak boleh tolong saya?” Tanya Ali kepadanya.

“Apa dia?” segera saja Kak Yah bertanya dengan harapan dia mampu selamat dengan membantunya.

“Kalau saya nak akak bantu saya untuk mendapat kenikmatan sama seperti yang akak dah rasa boleh tak?” Tanya Ali perlahan.

Serta merta Kak Yah rasa malu. Kak Yah rasa seperti Ali mahu mengambil kesempatan ke atasnya. Mentang mentang dia ada kuasa, dia ingin ambil kesempatan pula. Namun ini sahajalah peluang yang Kak Yah ada. Tetapi Kak Yah tak sanggup melakukannya. Kak Yah tak pernah melakukan seks dengan mana mana lelaki selain suaminya. Memang nafsunya kuat, kadang-kadang Kak Yah berangan berzina dengan lelaki yang dia suka. Tabiat Kak Yah melancap sendiri kerana semasa dengan bekas suaminya dulu lagi, terutama selepas suaminya terus tidur kepuasan lepas kering kantungnya meninggalkan dia sendirian terkapai-kapai mencari kepuasan.. sendirian. Namun Kak Yah tidak pernah walau sekali pun merealisasikan khayalannya itu ke alam nyata. Dia takut.. dia malu…

Kak Yah hanya mampu diam membatu tanpa sebarang kata dan rasa malu. Seorang lelaki yang jauh lebih muda darinya menyatakan keinginan melakukan hubungan seks dengannya. Kak Yah sedar yang dia terlalu tua untuknya. Malah, Kak Yah rasa seperti dia adalah seorang perempuan yang sudah tiada maruah. Hinggakan tubuh gempal wanita yang berusia 48 tahun ini ingin dijamah oleh lelaki semuda itu.

“Kak Yah jangan risau. Saya akan jaga nama baik akak, seperti saya menjaga burung saya yang satu ni.” Kata Ali lembut sambil dia mengusap usap lengan Kak Yah yang gebu berlemak itu.

Dapat Kak Yah rasakan Ali menekan bonjolan di kelengkangnya ke bonjolan punggungnya. Sungguh keras Kak Yah rasakan. Dia hanya mampu berdiri membiarkannya menekan bonjolan kerasnya itu semakin rapat dan kuat di punggungnya. Tangan kirinya meramas lembut bahagian tepi punggungnya. Pinggul Kak Yah yang gebu berlemak itu di ramas dan di usap penuh geram. Kemudian tangannya menjalar pula ke hadapan tubuhnya. Perut Kak Yah yang buncit itu di usap penuh manja membuatkan sedikit nafsu Kak Yah tiba tiba bangkit secara perlahan lahan.

Ali kemudian meletakkan bonjolannya ke celah bontot Kak Yah. Lalu dia melalukan bonjolannya itu naik turun, selari dengan celah bontot Kak Yah yang dalam. Baju kurung satin yang dipakai Kak Yah itu melicinkan pergerakannya hingga Kak Yah dapat merasakan kekerasannya semakin ketara bersama saiznya yang semakin mengembang. Perlahan-lahan tangan kanannya menyusup masuk ke bawah ketiak Kak Yah dan mencapai buah dadanya. Di pegangnya buah dada Kak Yah dan di ramas perlahan. Kak Yah pasrah dalam rela. Sedikit demi sedikit nafsunya kembali terbuka. Kak Yah membiarkan tubuhnya di peluknya dan di usap dan ramas semahu hatinya. Kak Yah rasakan hembusan nafas Ali yang kuat menerjah lehernya yang masih bertudung itu.

Kemudian Ali turun melutut di belakangnya. Tanpa menoleh ke belakang Kak Yah sudah tahu apa mahunya. Kak Yah merasakan muka Ali penuh mengisi belahan punggungnya. Dengusan dan hembusan nafas Ali yang menghidu aroma bontotnya dapat Kak Yah dengari. Celah punggung Kak Yah yang hanya berlapikkan kain baju kurung satin itu dihidu sedalam dalamnya. Ternyata punggung Kak Yah yang besar berlemak ini masih ada yang minat. Sangkaan Kak Yah bahawa nilai dirinya telah pun merosot ternyata silap. Kak Yah baru menyedari bahwa masih ada insan yang berahi kepada wanita tua yang gebu ini. Masih ada insan yang ingin menikmati tubuh bekas isteri orang yang sudah beranak 2 ini.

Kak Yah semakin terangsang. Hembusan nafas Ali yang menembusi kain dan seluar dalamnya dapat dirasai. Dapat Kak Yah rasakan seluar dalamnya semakin licin dan basah. Kak Yah secara separuh sedar mengerang kecil sambil meramas buah dadanya sendiri penuh nafsu. Ali yang menyedari apabila dia merasakan punggung Kak Yah semakin ditekan rapat kemuka Ali. Dia tahu Kak Yah semakin berahi dengan perbuatannya. Malah Kak Yah rasa dia juga tahu bahawa memang Kak Yah adalah seorang wanita kegersangan yang kuat nafsunya. Dia pun bangun berdiri dan memeluk tubuhnya.

Bonjolan keras itu sekali lagi di tekan rapat di celah punggung Kak Yah. Tangan Ali yang melingkari tubuhnya itu mengusap seluruh tubuh Kak Yah. Kucupan demi kucupan di leher, kepala dan telinga Kak Yah yang dilindungi tudung itu dapat dirasakan, malah ianya semakin memberahikan. Kak Yah hanya mampu memejamkan mata menikmati adegan ringan yang di lakukan pegawainya ke atas tubuhnya.

“Saya nak Kak Yah… “ Ali berbisik kecil di telinga Kak Yah.

Kak Yah terus melayani khayalannya, tidak pedulikan cumbu rayunya kepadanya. Usapan dan ramasan Ali di tubuhnya semakin kuat bernafsu. Kak Yah mendengus kecil menikmati saat itu. Kemudian Ali menjarakkan tubuhnya dari Kak Yah. Kedengaran bunyi zip di buka. Serta merta jantung Kak Yah berdegup laju. Terlintas di hatinya, ini bukan mimpi atau khayalan. Ini adalah kenyataan dan dia semakin hampir kearah persetubuhan. Persetubuhan antara seorang bekas isteri orang yang dahagakan sentuhan bersama seorang anak muda. Kak Yah tidak pernah melakukannya sebelum ini. Hanya suaminya sahaja yang menyetubuhi dirinya, hanya benih bekas suaminya sahaja yang bersemadi di dalam tubuhnya. Walaupun bekas suaminya keras tewas awal, namun lubang cipapnya tetap dibanjiri ledakan air mani yang bertakung disitu. Tidak Kak Yah sangka, Ali, pegawainya yang masih muda dan berpewatakan baik sebelum ini mempunyai nafsu terhadap dirinya yang berisi dan dirasakan sudah tua.

Kak Yah semakin hilang dalam gelora apabila belahan punggungnya di tekan zakar Ali. Zakarnya yang keras itu membenamkan bersama kain kurung satin Kak Yah, hingga terselit dalam di celah punggung bersama-sama seluar dalam Kak Yah.. Ohh.. Kak Yah dapat rasakan gerakannya itu menyentuh pintu duburnya. Kak Yah lentikkan badannya membuatkan punggungnya semakin menekan zakarn Ali menyentuhi pintu duburnya rapat. Seluar dalam Kak Yah semakin terselit ke dalam.

Kemudian Ali mengorak langkah yang lebih berani. Kain Kak Yah di selak ke atas hingga mempamerkan punggung besar Kak Yah yang hanya di tutupi seluar dalam yang terselit di belahan punggung. Ali menarik seluar dalam Kak Yah ke bawah hingga terlucut ke pergelangan kaknya. Kak Yah membiarkannya. Dia rela, namun dia masih lagi kebingungan, adakah kerelaan ini adalah hanya untuk melepaskan diri dari hukuman atau untuk kepuasan dirinya sendiri.

Ali kemudian menjulurkan zakarnya di kelengkang Kak Yah. Secara automatik Kak Yah berpaut di mejanya dan menonggeng. Ali menolak dan menarik zakarnya. Terasa kehangatan zakarnya menyentuh bibir lubuk berahi Kak Yah yang lecun. Kak Yah rasakan air berahinya menyelaputi zakar Ali. Pergerakannya semakin lama semakin licin. Kak Yah semakin berahi dan terangsang berat. Baca cerita bergambar sebelumnya yang tidak kalah seru berjudul " Cerita Ngentot Tante Saat Paman Gak di Rumah " END by Cerita Sex Terbaru -


Demikianlah Artikel Cerita Ngentot Wanita Setengah Baya Memeknya Masih Sempit

Sekian akhir dari Cerita Ngentot Wanita Setengah Baya Memeknya Masih Sempit, mudah-mudahan bisa meningkatkan birahi anda. baiklah, sekian postingan cerita dewasa kali ini.

Anda sedang membaca artikel Cerita Ngentot Wanita Setengah Baya Memeknya Masih Sempit dan artikel ini url permalinknya adalah http://asudauashica.blogspot.com/2016/06/cerita-ngentot-wanita-setengah-baya.html Semoga artikel ini bisa menghibur.
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »